Wednesday, October 2, 2013

Oktober

Gelap. Malam. Penuh dosa.
Duri. Besi. Bunga mawar yang kononnya wangi. 
Beserta segala perkara yang awalnya putih, kemudiannya hitam.
Lari sekuat hati, sampai tak tersangka kekuatan sendiri.
Menangis mengemis tagih pada diri sendiri.
Entah kemana kudratnya


Siang?
Terang. Cahaya tanpa halangan.
Mudah, kerna semuanya terhidang di depan mata.
Cuma harus elak, jangan terpijak duri malam tadi.
Alihkan segala besi keluli.
Walhal bila diserang hendap, baling batu sembunyi tangan entah dari mana, terpinga.


Entah siapa bilang siang itu mudah dari malam.
Siang itu precautionnya harus lebih tinggi.
Tinggi dari malam. 
Tinggi dari tiap malam.

Sebab gelapnya malam kita pasti, terangnya siang kita ragui.


Hi Oktober.
Aku tak mintak kau jadi be nice. Tapi sekurang kurangnya kasi la aku iPhone5s sebijik. Natang.