Monday, October 3, 2011

And she said

cuba cakap dengan aku siapa je kawan kau, yang bukan kawan dia?


diam.


semua za, semua. kawan lelaki yg kamceng dgn kau, semua.


diam.


kau tak rasa semak ke?


diam.


tolonglah za, cakap dekat dia get a life! aku kawan baik kau pun tk mcmtu.


diam.


can she stop makin your life 80% of her life. and stop makin something yours like hers. ingat semua benda boleh kongsi ke?


diam.


aku dah perasan lama dah benda ni, tapi kau take it cool je.


diam.















aku..tak sampai hati. aku... entah, she's my friend. and still my friend. cuma somehow aku rasa privacy aku bergaulkan kewujudan dia. aku tak kisah, tapi makin lama aku makin rimas. semua yg aku rapat, kau datang dekat. semua yang kau rapat, pernah aku cuba dekat? tak. tak pernah langsung. even add dekat fb pun TAK PERNAH LANGSUNG. mereka add, aku approve. itu je.

sebab aku pegang prinsip, hidup aku, jalan aku, kenalan aku. hidup kau, jalan kau, kenalan kau. mungkin satu dua ya, ada yg sama. sebab tu Rahmadana Islam tak pernah berkawan pun dengan Shamie, even he's my bestfriend. padahal aku boleh letakkan apa yg aku cerita pada Mah, aku akan cerita pada Shamie. sebab Shamie adalah pondan dan bersifat keperempuanan.

ok itu kejam.

tak, memain.

dan tak perlu aku sebut satu2 tiap nama kawan aku. yg semua berlink dengan kau.

aku bercakap secara matang, ini slow talk. bukan marah. secara serius aku tak marah. tapi aku perlukan masa untuk meng-natural-kan rasa. sebab rasanya ini alkali, bukan asid. jangan bimbang.

aku, rimas. kalau kau rasa ini engkau, terima kasih sebab tahu. kalau tak tahu, perkara ni sampai sini je. sesiapa jangan tanya siapa, sebab aku akan mute. terima kasih.